Ekonomi AS Masih Rapuh, Fed Tak Jadi Naikan Suku Bunga

Washington, GATRANews – Federal Reserve atau bank sentral AS pada Rabu mempertahankan suku bunga utamanya tidak berubah. Sekarang suku bunga acuan FED di 0,25-0,50 persen, setelah naik pada Desember. Beberapa kali dikabarkan akan ada kenaikan, tapi ternyata hingga lewat semester satu masih dipertahankan.

 

Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC), pembuat kebijakan moneter, belum memperkirakan akan menaikkan suku bunga, karena kekhawatiran bahwa kenaikan bisa menghambat pertumbuhan yang masih rapuh.

 

Perbaikan kondisi-kondisi ekonomi, cenderung menaikkan ekspektasi pasar bahwa FED bakal menaikan suku bunga acuan federal.

 

Namun penurunan tajam mengejutkan dalam penciptaan lapangan kerja pada Mei telah mengangkat kekhawatiran tentang ekonomi. Komite Pasar Terbuka Federal mengatakan lapangan kerja dan ekonomi telah tumbuh moderat sejak pertemuan mereka pertengahan Juni.

 

Mereka juga tampak melihat sedikit ancaman terhadap pertumbuhan ekonomi AS dari keputusan Inggris untuk meninggalkan Uni Eropa, yang berlangsung seminggu setelah pertemuan FOMC pada Juni.

 

“Risiko-risiko jangka pendek terhadap prospek ekonomi telah berkurang,” kata FOMC ketika mengumumkan hasil pertemuan dua hari yang diawasi ketat di Washington seperti dilaporkan Antara.

 

Tingkat inflasi “hawks” dan “doves” telah berpisah pada Juni tentang seberapa kuat ekonomi, dan sepakat untuk menunda kenaikkan suku bunga sampai situasi menjadi lebih jelas.

 

“Dove” umumnya lebih mendukung kebijakan moneter ekspansif, termasuk suku bunga rendah, sementara “hawks” cenderung memilih kebijakan moneter ketat.

 

The Fed telah berulang kali mengatakan ingin melihat peningkatan pertumbuhan lapangan pekerjaan dan tanda-tanda inflasi kuat sebelum menaikkan suku bunga.

 

Sementara pernyataan Rabu mengutip kenaikan moderat dalam pertumbuhan lapangan kerja, Fed mengatakan inflasi diperkirakan tetap rendah dalam jangka pendek.

 

Seperti yang ditemukan pada Juni, komite mengatakan belanja rumah tangga “tumbuh dengan kuat” sementara investasi tetap dari bisnis tetap “lemah”.

 

Namun dari pertemuan terakhirnya, komite mencatat bahwa data gaji (payroll) dan pasar tenaga kerja lainnya “menunjukkan beberapa peningkatan dalam penggunaan tenaga kerja dalam beberapa bulan terakhir.”

 

Tim Duy, Direktur Senior di Oregon Economics Forum, mengatakan kenaikan suku bunga pada pertemuan FOMC berikutnya pada September tidak bisa dikesampingkan. “Tapi tampaknya lebih mungkin bahwa jumlah minimum data untuk kenaikan suku bunga tidak akan tiba sampai Desember,” katanya kepada AFP.

 

Setelah pernyataan itu, fed fund berjangka yang diperdagangkan di CME, semacam jajak pendapat taruhan yang menunjukkan harapan investor, tersirat 46,5 persen probabilitas bahwa komite akan meningkatkan suku bunga sebelum akhir tahun ini, dengan keseimbangan yang lebih besar mengharapkan suku bunga tetap tak berubah sampai Desember.

 

Hasil penelitian menunjukkan para investor mengharapkan Fed menghasilkan sebuah pernyataan lebih optimis daripada yang dirilis pada Rabu.

 

FED Terbelah antara Optimis dan Khawatir

Menurut Steven Ricchiuto, kepala ekonom di Mizuho Securities USA, pertumbuhan lapangan pekerjaan berlanjut bisa menyentuh keseimbangan dalam mendukung kenaikan suku bunga — terutama mengingat bahwa komite percaya ancaman terhadap pertumbuhan ekonomi sekarang lebih rendah.

 

“Hal ini menunjukkan bahwa hitung mundur untuk kenaikan suku bunga pada September/Desember akan dimulai dengan sungguh-sungguh jika kita mendapatkan laporan lapangan pekerjaan yang kuat lagi untuk Juli pada 5 Agustus,” kata Ricchiuto.

 

Joel Naroff dari Naroff Economic Advisors mengatakan Fed tampak terbelah antara optimisme dan rasa takut.

 

“Satu hal kelompok ini telah konsisten tentang pendekatan analisis ekonominya one-meeting-the-sky-is-falling, the-next-meeting-the-sun-is-coming-out,” katanya.

 

Adapun Brexit, Naroff mengatakan, “para anggota tampaknya telah mengatakan tidak apa-apa dan menjatuhkan isu-isu itu ke dalam faktor-faktor yang mereka sedang pantau.”

 

Setelah pengumuman Rabu, dolar sedikit melemah terhadap euro pada 1,1049 dolar AS.

 

Imbal hasil obligasi juga sedikit lebih rendah. Obligasi 10-tahun AS diperdagangkan pada 1,51 persen, turun dari 1,54 sebelum pengumuman FOMC.

 

Indeks S&P 500, ukuran berbasis luas dari harga saham, mengurangi kerugiannya setelah laporan itu dirilis dan berakhir turun 0,1 persen pada 2.166,58.

sumber: gatra


Share
This entry was posted in Berita Emas. Bookmark the permalink.