Emas Global Pulih, Harga Emas Antam Rebound

JAKARTA – Harga jual emas PT Aneka Tambang Tbk (Antam) pada perdagangan hari ini balik arah menguat (rebound) Rp1.000/gram, sedangkan beli kembali (buyback) naik Rp2.000/gram. Naiknya harga emas ini sejalan dengan pulihnya harga emas global.

Dilansir dari situs resmi Logammulia.com, Jumat (26/6/2015), harga jual emas dari Rp550.000/gram menjadi Rp552.000/gram dan buyback emas dari Rp493.000/gram menjadi Rp495.000/gram.

Adapun, ukuran 2 gram dihargai Rp1.064.000, dengan harga per gram Rp532.000. Harga emas 3 gram dipatok Rp1.578.000 dengan harga Rp526.000/gram. Harga emas 4 gram senilai Rp2.092.000 dengan harga per gram Rp523.000.

Selain itu, harga jual emas 5 gram ditetapkan Rp2.615.000 dengan harga per gram Rp523.000. Harga emas 10 gram dijual Rp5.180.000, dengan harga per gram Rp518.000.

Harga emas 25 gram Rp12.875.000 dengan harga per gram Rp515.000. Harga emas 50 gram sebesar Rp25.700.000, dengan harga per gram Rp514.000.

Kemudian, harga emas 100 gram sebesar Rp51.350.000, dengan harga per gram Rp513.500. Harga emas 250 gram mencapai Rp128.250.000, dengan harga per gram Rp513.000.

Emas ukuran 500 gram dihargai Rp256.300.000, dengan harga per gram Rp512.600. Namun emas ukuran ini sudah habis terjual.

Sementara harga emas global beringsut lebih tinggi pada hari ini, pulih dari harga terendah dalam lebih dari dua pekan karena Yunani gagal mencapai kesepakatan dengan kreditor internasional, meski di tengah ekspektasi naiknya suku bunga AS.

Dikutip dari Reuters, harga emas di pasar spot naik 0,1%  menjadi USD1.174,53/ons pada pukul 00.48 GMT atau 08.48 WIB. Harga emas kemarin jatuh ke level terendah sejak 8 Juni di USD1.171,02.

Adapun Yunani gagal lagi meraih kesepakatan dengan kreditor internasional pada hari Kamis, dan pada Sabtu akan kembali melakukan pertemuan sebagai sebuah upaya terakhir untuk mencegah gagal bayar (default) pada pekan depan atau mulai mempersiapkan untuk melindungi zona Eropa dari gejolak pasar keuangan.

Logam mulia, yang sering dipandang sebagai aset aman selama masa ketidakpastian keuangan dan ekonomi, telah terkoreksi selama lima sesi terakhir di tengah harapan kesepakatan utang Yunani.

Sedangkan harapan bahwa Federal Reserve (The Fed) akan  meningkatkan suku bunga untuk kali pertama dalam hampir satu dekade, membuat emas tertekan tahun ini.

Harga emas sebagian besar berada antara USD1.160 dan USD1.230 sejak pertengahan Maret lalu, berjuang untuk menguat lagi meskipun tren kenaikan dipicu krisis Yunani.

(Sumber: Sindonews) (Pr)

Share
This entry was posted in Berita Emas. Bookmark the permalink.