Emas Perlahan-lahan Merangkak Naik

Chicago – Emas berjangka berbalik naik di divisi COMEX New York Mercantile Exchange pada Jumat (22/11) atau Sabtu pagi WIB, setelah bank sentral Tiongkok, People’s Bank of China (PBoC), mengumumkan penurunan suku bunga pada hari yang sama.

Kontrak emas yang paling aktif untuk pengiriman Desember, naik 6,8 dolar AS, atau 0,57 persen, menjadi menetap di 1.197,7 dolar AS per ounce.

PBOC mengumumkan penurunan suku bunga acuan untuk deposito satu tahun sebesar 25 basis poin dan suku bunga pinjaman satu tahun sebesar 40 basis poin mulai Sabtu.

Para analis mengatakan bahwa penurunan suku bunga yang pertama dari jenisnya sejak Juli 2012, mendorong permintaan emas sebagai penyimpan nilai.

Selain itu, Presiden Bank Sentral Eropa (ECB) Mario Draghi pada Jumat menegaskan tekadnya untuk menerapkan langkah-langkah yang lebih agresif termasuk pembelian aset skala besar guna meningkatkan ekonomi lesu di zona euro. Para analis mengatakan nada “dovish” dari Draghi juga menempatkan harga emas lebih tinggi.

Perak untuk pengiriman Desember naik 25,8 sen, atau 1,60 persen, menjadi ditutup pada 16,395 dolar AS per ounce. Platinum untuk pengiriman Januari naik 21,7 dolar AS, atau 1,80 persen, menjadi ditutup pada 1.227,3 dolar AS per ounce.

(sumber: Inilah)

(tr)

Share
This entry was posted in Berita Emas. Bookmark the permalink.