Harga emas berjangka naik karena laporan pekerjaan AS mengecewakan – ANTARA News

Chicago (ANTARA News) – Emas berjangka di divisi COMEX New York Mercantile Exchange berakhir lebih tinggi pada Selasa (Rabu pagi WIB), di tengah spekulasi bahwa Federal Reserve AS akan mempertahankan stimulus moneter untuk meningkatkan perekonomian.

Kontrak emas yang paling aktif untuk pengiriman Desember naik 26,8 dolar AS, atau 2,04 persen, menjadi ditutup pada 1.342,6 dolar AS per ounce, tertinggi sejak 19 September, data FactSet menunjukkan, lapor Xinhua.

Emas menunjukkan reli yang mantap setelah rilis laporan pekerjaan AS mengecewakan. Analis pasar percaya ini lebih lanjut menunjukkan bahwa The Fed mungkin tidak mengurangi program pembelian obligasinya hingga kuartal kedua tahun depan.

Departemen Tenaga Kerja AS mengatakan ekonomi AS hanya menambahkan 148.000 pekerjaan pada September, jauh dari harapan pasar 185.000 pekerjaan.

Sementara itu, tingkat pengangguran turun menjadi 7,2 persen, tingkat terendah sejak November 2008, dari 7,3 persen pada Agustus, menurut data yang tertunda karena penutupan (shutdown) sebagaian kegiatan pemerintah AS selama 16 hari sejak 1 Oktober 2013.

Program pembelian obligasi The Fed telah membantu mendukung harga emas karena pelonggaran kuantitatif cenderung menekan dolar AS dan dapat menyebabkan inflasi. Emas sering dianggap sebagai lindung nilai terhadap inflasi.

Perak untuk pengiriman Desember naik 51,2 sen, atau 2,30 persen, menjadi 22,790 dolar AS per ounce. (ANTARANews.com)

Share
This entry was posted in Berita Emas. Bookmark the permalink.