Harga emas dekati tingkat tertinggi empat tahun – antaranews.com

Chicago (ANTARA News) – Emas berjangka di divisi COMEX New York Mercantile Exchange ditutup pada tingkat tertinggi sejak 30 Oktober pada Senin (Selasa pagi WIB), karena data ekonomi lebih lemah.

Kontrak emas yang paling aktif untuk pengiriman April naik 14,4 dolar AS, atau 1,09 persen, menjadi menetap di 1.338 dolar AS per ounce, lapor Xinhua.

Markit pada Senin melaporkan bahwa indeks untuk sektor jasa AS mencapai 52,7 pada Februari, tingkat terendah dalam empat bulan. Sementara badan statistik resmi Uni Eropa, Eurostat mengatakan bahwa harga konsumen di 18 negara yang menggunakan euro turun rekor 1,1 persen pada Januari dari Desember.

Kekacauan di Ukraina, meningkatnya permintaan dari China dan India serta masalah geopolitik di Venezuela dan Mesir juga mendukung harga emas, kata analis pasar.

Namun, faktor-faktor jangka panjang yang meredam emas masih ada. Presiden Federal Reserve Bank Dallas Richard Fisher menyerukan untuk memotong besaran pembelian obligasi bulanan bank sentral sebesar 10 miliar dolar AS per pertemuan.

Para pemimpin keuangan global yang menghadiri KTT Kelompok 20 (G20) yang ditutup akhir pekan ini mengatakan mereka akan berupaya meningkatkan pertumbuhan dunia dengan lebih dari dua triliun dolar AS dalam beberapa tahun ke depan di bawah strategi yang dibuat oleh Dana Moneter Internasional (IMF).

Perak untuk pengiriman Maret naik 26,9 sen, atau 1,23 persen, menjadi ditutup pada 22,051 dolar AS per ounce. Platinum untuk pengiriman April naik 13,5 dolar AS, atau 0,95 persen, menjadi ditutup pada 1.441,4 dolar AS per ounce. (antaranews.com)


Share
This entry was posted in Berita Emas. Bookmark the permalink.