Harga Emas Naik Tipis Terdukung Pelemahan Minyak Mentah

Harga Emas berakhir stabil dalam penutupan perdagangan Selasa dinihari (19/01) di tengah perdagangan tipis dalam liburan AS memperingati Martin Luther King Day. Kenaikan harga emas didukung oleh penurunan harga minyak mentah ke posisi terendah 12-tahun dan kelemahan terus-menerus di pasar saham dunia, yang mendorong investor untuk mencari aset yang dianggap aman.

Harga emas spot diperdagangkan hampir datar naik tipis 0,04%pada $ 1.088,89 per ons, sementara emas berjangka AS untuk pengiriman Februari turun 0,2 persen di hampir di $ 1.089.

Harga logam mulia ini telah meningkat hampir 3 persen sejauh tahun ini setelah data ekonomi yang lemah di Tiongkok dan yuan yang merosot pada awal Januari yang membuat anjloknya pasar saham Tiongkok, yang menekan pasar global.

Harga minyak mencapai terendah sejak akhir 2003 karena pasar bersiap untuk tambahan ekspor Iran setelah pencabutan sanksi terhadap negara itu pada akhir pekan. Pasar saham Eropa yang rebound dengan cepat melempem setelah pasar di seluruh dunia merosot. Pasar Asia jatuh ke terendah sejak 2011 karena investor menghindari aset berisiko setelah data ekonomi AS yang lemah.

Penjualan ritel AS jatuh pada bulan Desember, bersama dengan produksi industri. Kelemahan baru dalam perekonomian dunia menimbulkan keraguan mengenai apakah Federal Reserve akan menaikkan suku bunga lagi pada bulan Maret.

Manajer hedge fund dan keuangan beralih ke perkiraan bullish pertama mereka di emas COMEX dalam dua bulan dalam minggu sampai 12 Januari, data AS Commodity Futures Trading Commission menunjukkan pada Jumat.

Sedangkan harga Platinum jatuh ke level terendah tujuh tahun di $ 812,95, tertekan oleh kekhawatiran pertumbuhan global. Sebagai logam sebagian besar industri, banyak digunakan oleh sektor otomotif untuk membuat catalytic converter, itu lebih terkena daripada emas karena kekhawatiran atas pelemahan ekonomi. (vibiznews.com)(dk)

Share
This entry was posted in Berita Emas. Bookmark the permalink.