Harga Emas Tertekan Penguatan Dolar AS

Skalanews – Emas berjangka di divisi COMEX New York Mercantile Exchange ditutup turun pada Selasa (Rabu pagi WIB, 29/7), tertekan penguatan dolar AS.

Kontrak emas yang paling aktif untuk pengiriman Agustus turun 0,2 dolar AS atau 0,02 persen, menjadi menetap di 1.096,20 dolar as per ounce, lapor Xinhua.

Emas berada di bawah tekanan, karena Indeks Dolar AS naik 0,13 persen menjadi 96,66 pada pukul 18.08 GMT. Indeks adalah ukuran dari dolar terhadap sekeranjang mata uang utama.

Emas dan dolar biasanya bergerak berlawanan arah. Jika dolar naik, maka emas berjangka akan jatuh. Karena emas yang dihargakan dalam dolar, menjadi lebih mahal bagi investor.

Dolar menguat ketika Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) memulai pertemuan mereka pada Selasa (28/7), dan berencana menggelar konferensi pers pada Rabu untuk mengumumkan hasil pertemuan.

Para investor sedang menunggu berita dari bank sentral AS, tentang kapan suku bunga akan dinaikkan.

Analis awalnya memperkirakan, suku bunga naik pada Juni. Namun karena data ketenagakerjaan AS lebih lemah dari perkiraan, harapan itu didorong kembali ke September.

Belum ada kenaikan suku bunga The Fed sejak Juni 2006, sebelum awal krisis keuangan Amerika Serikat. Kenaikan suku bunga Fed, mendorong investor menjauh dari emas dan menuju aset-aset dengan imbal hasil, karena logam mulia tidak mengenakan suku bunga.

Perak untuk pengiriman September naik 3,7 sen, atau 0,25 persen, menjadi ditutup pada 14,642 dolar AS per ounce. Platinum untuk pengiriman Oktober turun 2,5 dolar AS, atau 0,25 persen, menjadi ditutup pada 986,40 dolar AS per ounce.

sumber: skalanews.com

Share
This entry was posted in Berita Emas. Bookmark the permalink.