‘Mau Krisis Global Berhenti? Gunakan Emas dan Perak’

REPUBLIKA.CO.ID, YOGYAKARTA — Konsultan Gold Dinar Spanyol, Shaikh Umar Ibrahim Vadillo mengungkap, penerapan alat tukar atau mata uang yang lebih stabil menjadi solusi yang baik untuk mencegak adanya krisis ekonomi secara global.

Dia menjelaskan, emas dan perak (dinar dan dirham) merupakan mata uang yang memiliki kestabilan tinggi secara internasional.

“Emas dan perak ini tidak terpengaruh krisis. Karena nilainya sama dimana- mana. Selain itu, pemerintah tidak bisa membuat emas dan perak dengan sesukan hatinya,” ujarnya saat menjadi pembicara dalam acara   ‘Towards Establishing a Macroeconomic Equilibrium between Fiscal and Monetary System’ di Universitas Muhammadiyah Yogyakarta (UMY), Jumat (14/3).

Acara ini digelar oleh Prodi Ilmu Ekonomi UMY kerjasama dengan Yayasan Pengurusan Ilmu (YPI) Malaysia, Majelis Tarjih and Tajdid Pimpinan Pusat Muhammadiyah, dan  Ikatan Ahli Ekonomi Islam DIY.

Menurut Umar,  ada dua cara untuk menerapkan sistem penukaran dengan emas dan perak ini. Pertama dengan  menjadikan emas dan perak sebagai alat ukur mata uang atau valuta asing. Kedua, menerapkan jual beli dengan menggunakan dinar dan dirham dalam komunitas kecil terlebih dahulu. “Ini memang harus kita mulai dari diri sendiri, dari lingkungan yang terkecil,” katanya.

Menurutnya, mata uang kertas telah membuktikan bagaimana dampak krisis ekonomi yang dialami negara penganut sistem mata uang tersebut. Bahkan krisis ekonomi tersebut merembet ke negara lain. Ini lantaran negara yang ikut krisis tersebut,  menggunakan nilai mata uang kertas dari negara lain sebagai alat ukur nilai uang. Sedangkan negara itu mengalami krisis ekonomi, hingga terjadilah krisis ekonomi global.

(sumber: Republika)

Share
This entry was posted in Berita Emas. Bookmark the permalink.