Pelemahan Dollar AS Kilapkan Emas

SRIPOKU.COM, CHICAGO – Emas berjangka di divisi COMEX New York Mercantile Exchange berakhir lebih tinggi pada Selasa (Rabu pagi WIB), dipicu pelemahan dollar AS dan kekhawatiran atas Yunani yang dililit utang.

Kontrak emas yang paling aktif untuk pengiriman Agustus naik 5,7 dollar AS, atau 0,48 %, menjadi menetap di 1.194,40 dollar AS per ounce.

Emas mendapat dukungan karena Indeks Dollar AS turun 1,75 % menjadi 95,73 pada pukul 18.11 GMT. Indeks adalah ukuran dari dollar terhadap sekeranjang mata uang utama.

Emas dan dollar biasanya bergerak berlawanan arah, yang berarti jika dollar turun maka emas berjangka akan menguat, karena emas yang diukur dengan dollar menjadi lebih murah bagi para investor.

Logam mulia juga diberi dukungan tambahan karena ketidakpastian atas masa depan Yunani, mendorong investor beralih ke emas sebagai aset “safe haven”.

Bank Sentral Eropa (ECB) berpotensi memaksa Yunani untuk meninggalkan zona euro, namun ECB telah menunjukkan bahwa sangat tidak mungkin, dan mereka tidak ingin Yunani keluar dari zona euro.

Investor juga hati-hati memantau rencana kenaikan suku bunga AS. Para analis awalnya percaya bahwa suku bunga bisa naik pada awal Juni, namun karena data pekerjaan lebih buruk dari yang diperkirakan pada Maret, mereka sekarang merasa bahwa tidak akan terjadi sampai ini turun.

Perak untuk pengiriman Juli naik 11,9 sen, atau 0,71 %, menjadi ditutup pada 16,799 dollar AS per ounce. Platinum untuk pengiriman Juli bertambah 8,6 dollar, atau 0,78 %, menjadi ditutup pada 1.112,80 dollar AS per ounce.

sumber: tribunnews.com

Share
This entry was posted in Berita Emas. Bookmark the permalink.